Fenomena Bandung Makuta

Bandung Makuta.

IMG20170509214359

Saya tidak mengetahui eksistensi toko oleh-oleh yang lagi ‘booming’ di Bandung ini sampai istri saya meminta untuk membelinya dalam kunjungan bulanan saya ke Pekanbaru. Saya pikir, biasa saja, karena toh namanya toko oleh-oleh, ya begitu. Kita datang, pilih kue, dan pulang. Sebelumnya, periode awal saya kuliah, orang tua saya sering menitip membelikan bolen Kartika Sari. Biasa saja, we get in, we get out. Setelah lulus, gantian titipannya adalah brownies Amanda. Biasa saja, we get in, we get out. Bandung Makuta ? Lain cerita

Toko oleh-oleh yang dimiliki oleh Laudya Cynthia Bella, artis kenamaan dari grup Bukan Bintang Biasa ini punya cerita yang berbeda. Kue yang dijual adalah jenis snowcake dan puff pastry dengan varian 6 rasa : cokelat, extra keju, keju, karamel, lemon dan blueberry. Baru dibuka sekitar 2 bulan yang lalu, setiap harinya antrian mengular orang-orang yang penasaran untuk membeli makanan yang dijual di outlet tersebut. Lokasinya cukup strategis memang, di Jl Van Deventer No 2, tidak jauh dari pusat kota. Tapi mengapa antriannya bisa sampai sebanyak itu, hal ini sampai sekarang di benak saya masih menjadi misteri. Per harinya, antrian yang terjadi bisa hingga mencapai 1000 antrian. “Toko dibuka sejak pagi sekitar pukul 8 dan ditutup bisa sampai pukul 12 sesuai dengan kondisi antrian”, kata seorang petugas yang saja ajak mengobrol disana.

Tips Membeli Bandung Makuta

Setidaknya ada beberapa cara yang bisa Anda tempuh untuk membeli toko oleh-oleh ini.

  1. Mengambil Antrian di Pagi Hari
    Ini adalah cara yang saya lakukan. Beruntung saya tinggal di kota Bandung dan jarak dari rumah ke outlet sejalan dengan jalur saya pergi kerja. Yang saya lakukan adalah sekitar jm 9 pagi berangkat kesana. Disitu saya mengambil nomor antrian dan mendapatkan nomor…. 824.

    Dari petugas, saya disarankan untuk datang sekitar jam 10 malam untuk melakukan transaksi. Gila, pikir saya. Datang pagi jam 9 dapat waktu mengambil kue sekitar jam 10 malam. Alhasil, setelah dari outlet, saya berangkat ke kantor seperti biasa. Di akhir hari, saya menunggu di kantor hingga malam dan sebelum jam 10 sudah sampai disana.

    Alih-alih antrian sudah selesai yang saya dapati malah tumpukan manusia yang masih sabar menanti. Cukup menunggu 15 menit, nomor antrian saya dipanggil, saya masuk dan membeli kue sesuai dengan pesanan. 1 orang dibatasi hanya boleh membeli 6 kotak, maksimal masing2 2 rasa yang sama. Harga kue berkisar antara 59.000 – 65.000 tergantung varian rasa. Dengan cara ini, Anda repot sedikit pagi-pagi mengambil nomor antrian tapi tidak perlu menunggu seharian tanpa kejelasan kapan kue nya bisa diambil.

  2. Membeli via Reseller
    Ini adalah cara yang bisa anda lakukan, terutama kalau Anda adalah wisatawan dari luar kota, yang penasaran dan tidak memiliki waktu untuk mengantri berjam-jam. Kalau baru datang jam 12 siang sambil jalan pulang, mustahil rasanya dalam waktu 1-2 jam bisa mendapatkan jatah membeli kue. Atau, istri Anda sedang hamil dan mengidam, dan harus segera mencicipi kue makuta ini. Atau, Anak anda merengek sejadi-jadinya karena ia melihat di sosial media dan ingin sekali kue ini dan Anda tidak tahan dengan suara rengekannya.

    Harga yang calo patok cukup fantastis. Lebih mahal Rp 30.000 – 40.000 dari harga asli. Bayangkan untuk kue yang harganya Rp 59.000, mengambil margin Rp 30.000 artinya sang calo menjual hampir 50% lebih mahal dari harga asli. Suatu margin yang fantastis untuk ukuran bisnis mengantri tanpa harus repot-repot mengurusi produksi. Mungkin pak/bu Calo memegang prinsip waktu adalah uang sehingga lama mengantri benar-benar dikonversi menjadi rupiah yang berharga. Di sepanjang jalan toko Makuta, bertebaran calo-calo, ada yang berjualan di mobil, berdiri atau membuka meja sederhana.

    Saya dengar cerita, para calo ini sudah mengantri dari mulai jam 3 pagi untuk mendapatkan nomor antrian awal sehingga sejak pagi hari sudah mulai berjualan. Jika cara ini dilakukan secara sistematis dan masif, harusnya sistem calo ini bisa mereguk keuntungan yang luar biasa. Bayangkan, bisnis dengan margin 40% tanpa mengeluarkan ongkos produksi ?

    Jika Anda tidak masalah merogoh kocek agak dalam, dan sedang diburu waktu, cara ini mungkin adalah pilihan yang tepat.

  3. Membeli via Jastip
    Layaknya bazaar buku dan transaksi lain yang sudah biasa menggunakan jasa titip alias Jastip, tentu saja banyak orang melihat peluang ini dengan menawarkan jasa titip. Konsep Jasa Titip hampir miril reseller/calo mungkin dengan harga yang berbeda-beda. Rata-rata 20.000 – 30.000 per order. Silahkan googling Bandung Makuta Jastip untuk mengetahui pihak-pihak yang menawarkan jasa ini.

Testimoni Rasa Bandung Makuta

IMG20170510142014

Saya membeli rasa keju, karamel dan cokelat untuk dibawa ke Pekanbaru. Sengaja di Bandung belum saya buka, supaya bisa dicicipi bersama dengan keluarga disini. Setelah sampai, kami pun mencoba satu per satu rasa yang dibeli.

Secara umum, kami sependapat rasa-nya sih enak cenderung biasa, tidak terlalu istimewa. Model kue-nya berbeda sedikit dengan Medan Napoleon, hanya letak krim rasanya yang berbeda. Makuta meletakkan krim rasa di sisi atas dari kue, bukan di dalam. Sebagai penikmat keju, rasa keju Makuta lumayan enak tapi masih kalah enak dibandingkan bolu Meranti Medan.

Don’t take my words. Para pemirsa sebaiknya mencicipi sendiri untuk memastikan cita rasa Bandung Makuta. Karena bagi saya, sama hal-nya dengan musik dan film, untuk makanan tidak ada yang tidak enak dan yang enak. Yang ada adalah sesuai dengan selera atau tidak.

PS : kata Makuta, berarti Mahkota, dari bahasa Sunda.

One thought on “Fenomena Bandung Makuta

  1. Kalau di Sorong (dan beberapa kota besar di Papua lain) ada roti abon gulung yang menjadi oleh-oleh andalan. Menurut gw pribadi, abon gulung ini enak banget. Yang jadi favorit gw sama, rasa keju. Joss.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s